Health

Perhatikan Ketiak Anda: Itu Dapat Memberikan Petunjuk Mengenai Kesehatan Tubuh

6 cara ketiak memberi petunjuk tentang kesehatan secara keseluruhan.

Rabu, 30 September 2020 - 04:55 WIB | FP

Foto : NewsBeezer

Ketiak tidak terlalu seksi. Jelas tidak ada artikel di majalah mode yang memberi Anda kiat tentang cara menonjolkan mereka. Satu-satunya perhatian yang biasanya mereka dapatkan adalah bagaimana mencegahnya agar tidak terlalu berbau atau bagaimana mencukurnya untuk mencegah kebakaran karena silet. Tetapi ketika itu terjadi, itu bisa menjadi kesalahan karena kesehatan ketiak sebenarnya dapat memberi tahu Anda banyak hal tentang kesejahteraan Anda secara keseluruhan.

Detail seperti penampilan, bau, dan bahkan seberapa banyak Anda berkeringat, semuanya penting dalam keseluruhan cerita kesehatan Anda. Tentu saja, tidak ada yang membantu kecuali Anda tahu apa sebenarnya arti indikator ketiak yang berbeda, menurut profesional medis, yang tahu. Berikut adalah petunjuk kesehatan ketiak apa yang perlu diperhatikan, dan mana yang bisa Anda abaikan.

6 petunjuk yang diberikan ketiak Anda tentang kesehatan Anda secara keseluruhan:


1. Ruam Merah dan Gatal

Hanya seperti apa penampilan ketiak Anda bisa menjadi informasi yang berarti, terutama jika Anda mengalami ruam. Howard Sobel, MD, seorang dokter kulit dan pendiri Sobel Skin, mengatakan ruam ketiak dapat terjadi karena beberapa alasan berbeda (selain luka bakar karena pisau cukur). Salah satunya adalah ruam yang dimaksud bisa jadi eksim. “Eksim umumnya ditemukan di lipatan tubuh, seperti ketiak,” katanya. "Kondisi kulit ini biasanya dimulai sejak masa kanak-kanak, tapi pasti bisa menjadi penyebab ruam, terutama saat kambuh." Eksim biasanya berwarna merah dan gatal serta dapat mengeras. Jika Anda melihat hal ini terjadi di area ketiak, ini bisa membuat Anda mencari tempat lain, seperti di belakang lutut atau siku. Jika Anda mengalami hal ini, Anda pasti perlu menemui dermatologis untuk mendapatkan perawatan.


2. Ruam

Dr. Sobel mengatakan alasan lain mengapa ruam bisa terjadi adalah karena iritasi dari bahan dalam deodoran, pewangi, sabun mandi, atau apa pun yang bersentuhan langsung dengan ketiak Anda. Dia mengatakan jenis ruam ini terlihat mirip dengan eksim (merah dan gatal), tetapi biasanya tidak mengeras dan juga tidak terjadi di tempat lain di tubuh Anda. Jika Anda mengganti rutinitas kecantikan Anda dengan sesuatu yang baru dan kemudian mengalami ruam ketiak, itu merupakan indikator yang baik bahwa sesuatu dalam produk baru Anda dapat mengiritasi tubuh Anda atau Anda berpotensi alergi.


3. Bengkak, Gatal, dan Bersisik

Infeksi jamur tidak hanya terjadi di area vagina Anda. Dokter praktik keluarga Lisa Koche, MD, mengatakan hal itu bisa terjadi di bawah lengan Anda, yang bisa menjadi tanda bahwa tubuh Anda memproduksi ragi secara berlebihan. “Seseorang lebih rentan terhadap infeksi jamur jika mereka memiliki banyak gula dalam makanannya,” katanya. "Jika ada pertumbuhan berlebih jamur atau jamur, bengkak, gatal, dan bersisik dapat terjadi di bawah lengan dan dapat memburuk saat cuaca panas atau pakaian ketat," kata Dr. Sobel, menambahkan bahwa kebersihan yang buruk juga dapat menyebabkan tubuh menumbuhkan jamur di ketiak.

Tapi jangan khawatir: Dr. Koche mengatakan ada beberapa solusi mudah yang akan menghentikannya sejak awal, termasuk probiotik atau mengoleskan krim atau minyak pohon teh secara topikal. Pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda untuk memastikan infeksi jamur Anda dan menjalani pengobatannya.


4. Berkeringat Berlebihan

Selain penampilan, seberapa banyak Anda berkeringat adalah petunjuk kesehatan ketiak lainnya. “Keringat berlebihan, yang dikenal sebagai hiperhidrosis, biasanya tidak disebabkan oleh kondisi medis yang mendasari dan disebabkan oleh aktivitas yang berlebihan di jalur neurologis, tetapi tidak ada yang perlu dikhawatirkan,” kata Dr. Sobel. “Biasanya, jika seseorang menderita hiperhidrosis, mereka tahu karena mereka banyak berkeringat,” tambah Dr. Koche. Sekali lagi, tidak ada yang perlu dikhawatirkan karena dapat dengan mudah diobati jika Anda ke dokter. Kedua MD mengatakan Botox cenderung menjadi solusi yang tepat, tetapi jika Anda mencari antiperspiran super kuat, dapatkan Dove Advanced Care Antiperspirant. “Makanan pedas, alkohol, dan stres juga dapat menyebabkan keringat berlebih,” kata Dr. Koche, jadi cobalah untuk selalu memeriksanya dan batasi asupannya jika Anda berkeringat lebih banyak dari biasanya.


5. Bau Aneh

Tanpa deodoran, tidak ada bau ketiak seperti mawar; Dr. Koche menekankan bahwa bau ketiak adalah hal yang normal. Setidaknya sebagian besar waktu. “Bau ketiak jelas terjadi ketika keringat bersentuhan dengan bakteri di kulit. Anda bisa mencium lebih banyak jika memiliki lebih banyak bakteri,” jelasnya. Dr. Koche mengatakan hal ini dapat terjadi karena ketidakseimbangan tingkat pH, yang dapat disebabkan oleh terlalu banyak bakteri "jahat" di dalam usus. Jika akhir-akhir ini Anda berbau funky, itu bisa menjadi indikasi bahwa ada sesuatu yang salah dalam usus Anda.


6. Perubahan Bau Ketiak

Dr Koche mengatakan dehidrasi juga dapat menyebabkan bau ketiak menjadi lebih kuat. Seringkali, katanya, ini terkait dengan keringat berlebih selama berolahraga atau saat cuaca panas. Penting untuk mengisi kembali tubuh dengan air yang hilang melalui keringat. Dr. Koche juga menambahkan bahwa bau yang lebih kuat bisa jadi karena kemeja yang Anda kenakan tidak cukup bernapas, memerangkap keringat dan bau, bukannya membiarkannya keluar.

Siapa yang tahu kesehatan ketiak adalah tambang emas informasi tentang kesejahteraan Anda. Meskipun semua info ini dapat membantu, ia disertai dengan peringatan tiga kata utama: Temui dokter Anda.


Back to top